in

Mengubah Rintangan Menjadi Kemenangan

Cara kita melihat dan memperlakukan rintangan, menurut Ryan Holiday, di buku Obstacle is the Way, akan mengubah rintangan menjadi kemenangan.

Pengakuan awal. Saya tidak terlalu sejalan dengan Ryan Holiday dalam masalah stoicisme. Saya pernah menulis “Stoicisme, Merusak Mental” dan menuliskan kaitan stoicisme dengan sejarah perbudakan Romawi Kuno, karena memang demikian sejarahnya.

Ryan Holiday menulis buku Obstacle is the Way (Rintangan adalah Jalannya), terbitan 2014, dan sekarang semakin ngehit, diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.

Saya tertarik menuliskan ringkasan buku ini, karena memang visi buku ini sangat bagus: bagaimana mengubah rintangan menjadi kemenangan. Buku ini inspiratif, penuh demic story, dan bisa mengubah cara pandang kita dalam melihat rintangan.

Masih banyak orang yang sering “berhenti” atau “kalah” ketika berhadapan dengan rintangan. Semoga ringkasan ini bisa menjadi pengantar bagi mereka, dalam memperlakukan rintangan.


Ketika Carter Storm keluar dari penjara, dia melanjutkan hidupnya. Carter bahkan tidak meminta permintaan maaf dari pengadilan. Karena baginya, itu menyiratkan bahwa mereka telah mengambil sesuatu yang dia rasa berutang padanya.

Selalu ada orang di luar sana yang mencari kamu. Mereka ingin mengintimidasi kamu. Mengguncang kamu. Menekan kamu untuk membuat keputusan sebelum mendapatkan semua fakta. Mereka ingin kamu berpikir dan bertindak sesuai keinginan mereka, bukan keinginan kamu.

Ketika kamu khawatir, tanyakan pada diri kamu, “Apa yang saya pilih untuk tidak saya lihat sekarang?”

Singkikan gangguan, abaikan saja. Mata yang mengamati melihat peristiwa, bebas dari gangguan, berlebihan, dan mispersepsi. Mata yang mengamati melihat “rintangan yang tidak dapat diatasi” atau “kemunduran besar” atau bahkan hanya “masalah”. Ini membawa masalahnya sendiri ke dal am pertarungan. Yang pertama bermanfaat, yang terakhir tidak.

Marcus Aurelius menggambarkan hal-hal yang glamor atau mahal tanpa eufemisme mereka – daging panggang adalah hewan mati dan anggur antik adalah anggur tua yang difermentasi. Tujuannya adalah untuk melihat hal-hal ini sebagaimana adanya, tanpa ornamen apapun.

Ambillah situasi kamu dan anggaplah itu tidak terjadi pada kamu. Seberapa mudah bagi kamu untuk mengetahui apa yang harus dilakukan?

Kita sering memilih penjelasan yang tidak menyenangkan daripada yang sederhana, yang merugikan kita. Jangan abaikan rasa takut, tetapi jelaskan rasa takut itu agar bisa kamu atasi dan kamu antisipasi.

Segalanya berubah untuk George Clooney ketika dia mencoba perspektif baru. Dia menyadari bahwa casting juga merupakan hambatan bagi produser – mereka perlu menemukan seseorang, dan mereka semua berharap orang berikutnya yang masuk ke ruangan itu adalah orang yang tepat.

Clooney menemukan visi baru: Audisi adalah kesempatan untuk menyelesaikan masalah mereka, bukan masalahnya.

Dari perspektif baru Clooney, dia sendiri adalah solusi atas masalahnya sendiri. Dia tidak akan menjadi seseorang yang merendahkan untuk dicoba. Dia adalah seseorang dengan sesuatu yang istimewa untuk ditawarkan. Dia adalah jawaban atas doa mereka, bukan sebaliknya.

Socrates memiliki istri yang kejam dan suka mengomel; dia selalu mengatakan bahwa menikah dengannya adalah praktik yang baik untuk filsafat.

Rintangannya adalah keuntungan, bukan kesulitan. Musuh adalah segala persepsi yang menghalangi kita untuk melihat ini.

Demosthenes mengunci dirinya di bawah tanah – secara harfiah – di ruang istirahat yang dibangunnya untuk belajar dan mendidik dirinya sendiri. Untuk memastikan dia tidak menikmati gangguan dari luar, dia mencukur separuh kepalanya sehingga dia terlalu malu untuk pergi keluar. Ketika dia berani keluar, itu untuk belajar lebih banyak lagi. Setiap saat, setiap percakapan, setiap transaksi, adalah kesempatan baginya untuk berkembang

Kami mungkin dapat mengartikulasikan masalah, bahkan solusi potensial, tetapi kemudian berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau terkadang bertahun-tahun kemudian, masalahnya masih ada. Atau lebih buruk. Seolah-olah kita mengharapkan orang lain untuk menanganinya, seolah-olah kita dengan jujur percaya bahwa ada kemungkinan rintangan tidak akan menghalangi diri mereka sendiri. Kita semua pernah melakukannya.

Mengatakan: “Saya sangat [kewalahan, lelah, stres, sibuk, terhalang, kalah].” Lalu apa yang kita lakukan? Pergi keluar dan berpesta. Atau manjakan diri kita sendiri. Atau tidur. Atau menunggu. Rasanya lebih baik mengabaikan atau berpura-pura. Tetapi kamu tahu jauh di lubuk hati bahwa itu tidak akan benar-benar membuatnya lebih baik. kamu harus bertindak.

Sementara CEO yang kelebihan bayaran mengambil cuti panjang dan bersembunyi di balik penjawab otomatis e-mail, beberapa programmer bekerja delapan belas jam sehari mengkodekan start-up yang akan menghancurkan bisnis CEO itu.

Saat kamu tidur, bepergian, menghadiri rapat, atau bermain-main online, hal yang sama terjadi padamu, kamu akan lembut. kamu tidak cukup agresif. kamu tidak mendesak. kamu punya sejuta alasan mengapa kamu tidak bisa bergerak dengan kecepatan lebih cepat.

Proses (jalur pengrajin) adalah tentang penyelesaian.

Menyelesaikan game. Menyelesaikan latihan. Menyelesaikan sesi film. Menyelesaikan drive. Repetisi akhir. Menyelesaikan drama. Menyelesaikan penghalang. Menyelesaikan tugas terkecil yang kamu miliki tepat di depan kamu dan menyelesaikannya dengan baik.

Semua halangan adalah kesempatan untuk melakukan lagi dan menjadi yang terbaik versi kamu.

Victor Frankl bertanya, “Apa arti hidup?” Seolah-olah itu adalah tanggung jawab orang lain untu k memberi tahu kamu. Sebaliknya, katanya, dunia menanyakan pertanyaan itu kepada kamu. Dan tugas kamu adalah menjawab dengan tindakan kamu.

Tindakan benar – tidak egois, berdedikasi, ahli, kreatif – itulah jawaban untuk pertanyaan itu.

Dua perusahaan buah-buahan Amerika yang bersaing ingin memperoleh tanah berharga seluas lima ribu acre. Dua warga berbeda mengaku memiliki akta tersebut. United Fruit mengirim tim pengacara berkekuatan tinggi. Mereka berangkat mencari setiap file dan secarik kertas di negara itu, siap membayar berapa pun biayanya untuk menang.

Pesaing kecil yang tidak berpendidikan baru saja bertemu secara terpisah dengan kedua pemilik yang seharusnya dan membeli tanah dari mereka masing-masing. Dia membayar dua kali, tentu, tapi semuanya sudah berakhir. Tanah itu miliknya.

Lupakan buku peraturan, selesaikan masalahnya.

Søren Kierkegaard akan menulis dengan nama samaran, di mana setiap kepribadian p alsu akan mewujudkan platform atau perspektif yang berbeda – menulis beberapa kali tentang subjek yang sama dari berbagai sudut.
Dia jarang memberi tahu pembaca “lakukan ini” atau “pikirkan itu”. Sebaliknya, dia aka n menunjukkan cara baru dalam memandang atau memahami dunia.

Apa yang menghalangi jalan kita sebenarnya menghadirkan jalan baru.

Jika seseorang yang kamu cintai menyakiti kamu, ada kesempatan untuk mempraktikk an pengampunan. Jika bisnis kamu gagal, sekarang kamu dapat mempraktikkan pener imaan.

Selalu persiapkan diri kita untuk saat-saat yang lebih sulit.

Para filsuf kuno. Setiap bagian dari filosofi yang mereka kembangkan dimaksudkan untuk membentuk kembali, mempersiapkan, dan membentengi mereka untuk tantangan yang akan datang. Banyak yang melihat diri mereka sebagai atlet mental
Orang yang siap untuk kecewa tidak akan kecewa.

Segalanya selalu bisa lebih buruk. Kehilangan uang? Ingat, kamu bisa saja kehilangan teman. Kehilangan pekerjaan itu? Bagaimana jika kamu kehilangan anggota tubuh? Kehilangan rumahmu? Kamu berpeluang kehilangan segalanya.

Jika saya tidak bisa menyelesaikan ini untuk diri saya sendiri, bagaimana saya bisa setidak nya membuat ini lebih baik untuk orang lain?

Di belakang gunung ada lebih banyak gunung.
Ubah ketakutan menjadi kehati-hatian, rasa sakit menjadi transformasi, kesalahan menjadi inisiasi dan keinginan menjadi usaha. [dm]

Day Milovich

Webmaster, artworker, penulis, konsultan media, tinggal di Rembang dan Semarang.