in

Mulai dengan “Mengapa”, Kalau Kamu Ingin Bisnismu Besar dan Tahan Lama

“Mengapa kamu lakukan bisnis ini?” Pertanyaan berat yang menentukan dan menginspirasi masa depan semua merek terkenal.

“Mengapa kamu lakukan bisnis ini?” Banyak orang menjawab, “Untuk keuntungan..”. Bisa, namun tidak akan menjadi merek besar kalau berhenti pada alasan keuntungan (profit).

Bisnis tidak sama dengan penjualan. Merek bisnis yang tahan-lama dan besar, memiliki “Mengapa”, atau alasan merek itu ada untuk publik.

Yang terlihat dari merek bisnis, yang pertama hanya bagian terluar, yaitu: “Apa” dan “Bagaimana” mereka. Kalau mau melihat apa yang ada di balik penampakan brand, lihatlah “Mengapa” mereka.

Simon Sinek mengajak kita memulai dengan “Mengapa”. Itulah yang kelak membuat suatu brand menjadi besar dan dipercaya orang.

Buku ini tidak hanya bisa diterapkan dalam bisnis. Kita bisa terapkan konsep “Mengapa” Simon Sinek dalam organisasi dan lembaga non-bisnis.

 

cover buku mulai dengan mengapa simon sinek
MENGAPA. Yang kita lihat dari merek besar, hanya “apa” dan “bagaimana” mereka. Simon Sinek punya konsep “lingkaran emas”, dalam melihat “mengapa” sebagai inti di balik sukses merek bisnis besar. (Credit: Amazon)

Info Buku

Judul Buku: Start with Why: How Great Leaders Inspire Everyone to Take Action
Penulis: Simon Sinek
ASIN: 1591846447
Publisher: Portfolio
Edisi: Paperback, Reprint
Tanggal Terbit: 27 Desember, 2011
Halaman: 256 hlm.
ISBN-10: 9781591846444
ISBN-13: 978-1591846444
Link Amazon: https://amzn.to/39AuSVR

Simon Sinek mengajak kita melihat bagaimana orang-orang besar menginspirasi semua orang untuk bertindak. Selain konsep yang ringkas dan contoh kasus, buku ini menginspirasi pembaca untuk melihat kembali “mengapa” di balik tindakan kita.

1
Anggaplah Kamu Tahu

Melihat gambar yang lebih besar dapat membentuk perilaku menuju hasil jangka-panjang. Setiap melihat sesuatu, jangan terjebak pada penampakan. Hubungkan hal-hal yang terlihat, bayangkan “gambar besar”.

Contoh kasus: Pekerja perakitan mobil Amerika menerapkan perbaikan akhir di pintu menggunakan palu karet, sedangkan di Jepang pintu direkayasa agar pas dari awal. Ini metafora “kepemimpinan” (leadership). Ada yang memutuskan untuk memanipulasi untuk mencapai hasil akhir, dan ada yang sejak awal membayangkan hasil-akhir sehingga banyak yang ditinggalkan demi mencapai hasil.

2
Wortel dan Tongkat

Wortel atau tongkat?

Taktik penjualan sering melakukan manipulasi. Harga dan promosi adalah bentuk manipulasi penjualan yang paling umum. Ketakutan, aspirasi, tekanan teman sebaya, dan kebaruan cenderung terpisah. Solusi jangka pendek mengarah kepada siklus manipulasi berulang, berdampak pada keuntungan jangka-panjang.

3
Lingkaran Emas

Inti dari Simon Sinek “Mulai dengan Mengapa” adalah penemuannya tentang Lingkaran Emas ini. Apakah lingkaran emas itu?

Ada tiga bagian dari Lingkaran Emas: Mengapa, Bagaimana, dan Apa.

Lingkaran Emas: Mengapa, Bagaimana, dan Apa.

1. Mengapa – Tujuan kamu.
Apa alasan yang mendorongmu? Apa keyakinan kamu? Mengapa kamu melakukan ini? Kenapa orang harus peduli?

2. Bagaimana – Proses kamu.
Tindakan spesifik untuk mewujudkan “Mengapa”. Tentukan “proposisi nilai pembeda” atau “proposisi penjualan unik”, perbedaan kamu dari kompetitor.

3. Apa – .Yang kamu lakukan.
Hasil dari “Mengapa”. Bukti. Alasan orang menyukai perusahaan ini. Apple secara teknis perusahaan komputer biasa, tetapi selalu menantang status quo dan memberdayakan individu dan selalu diulang dalam penjualan, sehingga orang menganggap Apple lebih asli.

4
Ini Bukan Opini, Ini Biologi

Bagian ini berawal dengan fokus pada keinginan manusia untuk memiliki. Keinginan ini mendorong kita untuk mengejar orang lain yang memiliki “Mengapa” yang sama dengan kita. Dan anehnya, Lingkaran Emas cocok dengan cara otak kita beroperasi.

  • Neocortex: Memproses pemikiran, rasionalitas, dan analisis. Untuk “Apa”.
  • Otak Limbik: Menangani kepercayaan, kesetiaan, dan pengambilan keputusan. Untuk “Mengapa”.

Perusahaan sering memulai dengan “Apa” dan “Bagaimana”, mengingat permintaan pembeli untuk mendapatkan kualitas bagus, harga murah, dan layanan 24/7. Itu omong kosong.

Bagian otak yang mengatur pengambilan keputusan berbeda dari bagian otak yang menganalisis “Mengapa” keputusan itu terjadi. Henry Ford berkata, “Jika saya meminta orang-orang apa yang mereka inginkan, mereka akan mengatakan kuda yang lebih cepat,” namun Henry Ford memilih membuat mobil.

5
Kejelasan, Disiplin, dan Konsistensi

Lingkaran emas harus dalam urutan benar.

Ada 3 derajat kepastian:

  1. Ketika kita hanya bisa menunjuk ke elemen nyata atau pengukuran rasional, tingkat kepercayaan tertinggi yang bisa kita berikan adalah: “Saya pikir ini adalah keputusan yang tepat.”
  2. Ketika kita membuat keputusan, tingkat kepercayaan tertinggi yang dapat kita tawarkan adalah: keputusan terasa benar, bahkan jika itu terbang di hadapan semua fakta dan angka.
  3. Kemampuan untuk memasukkan “Mengapa” ke dalam kata-kata memberikan konteks emosional untuk keputusan. Ketika kamu tahu “mengapa” kamu, tingkat kepercayaan tertinggi yang dapat kamu tawarkan adalah: “Saya tahu itu benar.” Ketika kamu tahu keputusan itu benar, tidak hanya rasanya benar, tetapi kamu juga dapat merasionalisasi dan dengan mudah memasukkannya ke dalam kata-kata.

Jangan berbisnis dengan orang yang menginginkan apa yang kamu punya atau apa yang kamu bisa. Berbisnislah dengan orang yang percaya pada apa yang kamu yakini.

Bab 6 Keadaan Darurat Kepercayaan

Kepercayaan mulai muncul ketika kita melihat ini: orang dan organisasi didorong oleh alasan yang melampaui pemuasan-diri.

Bagaimana membangun “kepercayaan” ini? Caranya, dengan menyelaraskan Mengapa, Bagaimana dan Apa adalah cara untuk membangun kepercayaan itu.

“Apa” membedakan kamu dari pesaing. Creative membuat mp3 player pertama, dengan iklan, “Pemutar mp3 5GB”, terkesan lebih “Apa”. Apple memasarkan iPod dengan iklan “1000 lagu di saku kamu,” lebih ke “Mengapa”.

“Mengapa” membuatmu lebih fleksibel.

“Mengapa” berkaitan dengan memperkerjakan orang. Pekerjakan bukan orang terampil tetapi yang sudah termotivasi dan terinspirasi produk kamu.

7
Bagaimana Cara Tipping

Hukum Penyebaran Inovasi

Grafik Hukum Penyebaran Inovasi (Credit: freshworks)

Hukum Penyebaran Inovasi dari Everett M. Rogers berkaitan dengan kurva lonceng adopsi produk. Kurva menguraikan persentase pasar yang mengadopsi produk Anda, dimulai dengan Inovator (2,5%), diikuti oleh Pengadopsi Awal (13,5%), Mayoritas Awal (34%), Mayoritas Terlambat (34%) dan Laggard (16%) .
Fokus pada titik-menurun kurva di atas.

8
Mulai dengan “Mengapa” Tetapi Tahu “Bagaimana”

Energi memotivasi, karisma menginspirasi. Energi mudah dilihat, diukur, dan disalin. Karisma terbentuk jika ada kejelasan tentang “Mengapa”.

Steve Ballmer sangat energik, sebaliknya, Bill Gates pemalu dan canggung tetapi sangat karismatik. Energi Steve Ballmer menarik ketika berbicara, tetapi menghilang dengan cepat. Gagasan Bill Gates membuat orang berpikir berminggu-minggu.

Karisma membentuk kesetiaan sedangkan energi tidak.

Tipe Pemimpin (Kamu yang Mana?)

Jenis pemimpin “Mengapa” adalah visioner dengan imajinasi aktif, percaya masa depan dapat mereka capai, fokus pada hal-hal yang kebanyakan orang tidak bisa lihat, seperti masa depan.

Tipe pemimpin “Bagaimana”, lebih praktis dan lebih realistis dan cenderung berfokus pada hal-hal yang dapat dilihat oleh kebanyakan orang. Tipe “Bagaimana” bisa sangat sukses tetapi jarang membangun bisnis bernilai milyaran dolar yang mengubah dunia. Tipe “Bagaimana” tidak selalu membutuhkan tipe “Mengapa” untuk berhasil. Tipe “Mengapa” selalu membutuhkan tipe “Bagaimana” atau mereka akan berakhir sebagai visioner yang kelaparan.

Visi dan Pernyataan Misi

Visi adalah niat pendiri, “Mengapa” perusahaan didirikan.

Misi adalah deskripsi “Bagaimana” dari perusahaan, yang akan menciptakan masa depan itu.

Ketika keduanya jelas, itu akan membantu jenis “Mengapa” dan “Bagaimana” pemimpin untuk memiliki peran yang jelas dalam kemitraan.

9
Tahu “Mengapa”. Tahu “Bagaimana”. Lalu apa?

Ketika sebuah perusahaan kecil, seorang pendiri memiliki banyak kontak langsung dengan dunia luar. Seiring bertumbuhnya peran pemimpin berubah. Ia tidak lagi menjadi bagian paling keras dari megafon; dia akan menjadi sumber pesan yang mengalir melalui megafon.

“Mengapa” ada di bagian otak yang mengendalikan perasaan dan pengambilan keputusan tetapi tidak dalam bahasa. “Whats” ada di bagian otak yang mengendalikan pemikiran dan bahasa rasional.

Pemimpin adalah inspirasi, simbol dari alasan kita melakukan apa yang kita lakukan. Mereka mewakili otak limbik emosional.

Apa yang dikatakan dan dilakukan perusahaan mewakili pemikiran rasional dan bahasa neokorteks.

Sebagian besar perusahaan berjuang untuk membedakan atau mengomunikasikan nilai mereka yang sebenarnya kepada dunia luar. Ketika kita sebagai manusia berjuang untuk mengungkapkan emosi, kita mengandalkan metafora, citra, dan analogi dalam upaya untuk mengomunikasikan perasaan kita.

Kami menggunakan simbol. Kami menciptakan hal-hal nyata bagi mereka yang percaya pada apa yang kami yakini katakan. Jika dilakukan dengan benar, itulah produk dan layanan pemasaran; cara bagi organisasi untuk berkomunikasi dengan dunia luar.

10
Komunikasi itu tentang Mendengarkan

Simbol membantu kita mengubah yang tak-berwujud menjadi berwujud. Dan satu-satunya alasan simbol memiliki makna adalah karena kita memberinya makna.

Logo hanya bisa menjadi simbol ketika menginspirasi orang untuk menggunakannya untuk mengatakan sesuatu tentang “siapa” mereka.

Ambil contoh Harley Davidson: Harley Davidson mewujudkan nilai-nilai dan gaya hidup orang-orang yang memakainya. Simbol tidak lagi tentang Harley Davidson. Alih-alih, logo mewujudkan seluruh nilai yang ditetapkan — nilai mereka sendiri. Simbol ini bukan lagi tentang Harley, ini tentang orang-orang yang mencintai Harley Davidson apa adanya.

Tes Seledri

Apa yang baik untuk pesaing kamu tidak baik untuk Anda dan sebaliknya. Tetapi bagaimana kamu tahu apa yang baik untuk kamu dan apa yang tidak? Untuk melakukan ini, Sinek mengusulkan “Tes Seledri”.

Bayangkan jika orang mengatakan kepada “Untuk tumbuh, kamu membutuhkan kue, Nutella, seledri, buah-buahan, dan es krim. Haruskah kamu dapatkan semuanya? Tidak, karena itu memakan waktu, mahal, dan lengah.”.

Apa yang kamu lakukan adalah memfilter semuanya melalui “mengapa” versi kamu.

Jadi, jika “alasan” kamu adalah menjalani gaya hidup sehat, mungkin kamu hanya akan memetik buah dan atau seledri. Ketika kamu menyaring keputusan kamu melalui “mengapa” kamu menghemat uang, waktu dan, yang paling penting, kamu tetap setia pada tujuan Anda.

11
Ketika “Mengapa” Mengabur

“Mengapa” bisa mengabur. Ada cerita tentang ini, yang terjadi pada mobil VW dan Walmart.

“Volkswagen” (berarti: “mobil rakyat”), alias “VW”, dulu memiliki citra sebagai mobil yang andal dan terjangkau untuk semua orang. VW Beetle asli adalah simbol kebebasan yang ceria dan kehidupan yang sederhana dan tanpa beban.

Volkswagen kemudian memperkenalkan VW Phaeton mahal, berharga U$D70.000, dan mengaburkan “Mengapa” mereka sendiri, tidak berhasil menjual apapun.

Walmart yang didirikan Sam Walton, dulu menggagas bisnis ini untuk membantu masyarakat dengan menyediakan produk berharga murah.

Walmart selanjutnya lupa membantu orang dan komunitas yang mereka masuki.
Walmart menjadi bisnis yang kejam terhadap para pemasok, karyawan, dan komunitas yang menjadi bagian Walmart.

Mendapatkan kejelasan “Mengapa” bukanlah bagian yang paling sulit. Bagian tersulit adalah disiplin untuk mempercayai naluri seseorang atas saran orang luar dan untuk tetap setia pada tujuan atau kepercayaan Anda.

12
Pemecahan Terjadi

Semua perusahaan bermula dari ide, didorong hasrat. Emosi yang memikat, membuat orang melakukan hal-hal yang tak-rasional. Banyak perusahaan gagal karena “Bagaimana” dan “Mengapa” saling membutuhkan.

13
Asal Usul “Mengapa”

Orang melakukan bisnis dengan melakukan riset pasar di awal, kemudian menentukan niche (ceruk). Simon SInek tidak setuju dengan pola ini.

“Mengapa” tidak datang dari melihat ke depan pada apa yang ingin kamu capai dan kemudian kamu mencari strategi yang tepat. “Mengapa” tidak datang dari riset pasar atau wawancara mendalam.

“Mengapa”datang dari discovery (penemuan), tidak datang dari invention (penemuan awal).

“Mengapa” ada di dalam dirimu. Dan begitu kamu menemukan dan mengetahui “mengapa” kamu itu, bagian tersulit adalah tetap setia pada “mengapa” kamu.

14
Persaingan Baru

Ketika kamu menghadapi dunia, bersaing dengan orang lain, tidak ada yang mau membantu kamu. Tetapi ketika kamu bersaing dengan diri sendiri, semua orang ingin membantu kamu.

Sekarang mari kita pikirkan tentang bagaimana kita melakukan bisnis. Kita selalu bersaing dengan orang lain. Kualitas yang lebih baik. Lebih banyak fitur. Layanan yang lebih baik. Kita selalu membandingkan diri dengan kompetisi. Dan tidak ada yang mau membantu kita.

Bagaimana jika kita muncul untuk bekerja setiap hari untuk menjadi lebih baik dari diri kita sendiri yang versi kemarin? Tanpa alasan yang lebih baik daripada ingin meninggalkan organisasi dalam keadaan yang lebih baik daripada yang kita temukan?

Semua organisasi mulai dengan “mengapa”, tetapi hanya yang besar yang menjaga “mengapa” mereka jelas tahun demi tahun. Mereka yang lupa “Mengapa” mereka didirikan menunjukkan perlombaan setiap hari untuk mengalahkan orang lain daripada mengalahkan diri mereka sendiri.

Kamu adalah pesaing terbaik kamu sendiri.

Mulai dengan “Mengapa”. [dm]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.