in

Perpanjangan PPKM Jadi Wake Up Call agar Prokes Tak Kendor

PPKM ini membawa masyarakat yang semula merasa dan beranggapan bahwa Covid-19 sudah landai untuk kembali waspada.

Ilustrasi - Covid-19 varian Omicron dipastikan sudah masuk di Indonesia. (pixabay)

BREBES (jatengtoday.com) – Pemerintah pusat memutuskan untuk memperpanjang PPKM hingga 31 Januari 2022 mendatang. Perpanjangan PPKM ini bisa menjadi ‘wake up call’ bagi masyarakat agar tetap waspada dengan serangan Covid-19.

Hal itu diungkapkan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, Selasa (25/1/2022). Dia mengaku setuju dengan PPKM 25-31 Januari 2022 ini.

Ganjar mengatakan, dengan perpanjangan PPKM ini masyarakat yang semula merasa dan beranggapan bahwa Covid-19 sudah landai untuk kembali waspada.

“Seolah-olah ini sudah selesai padahal omicron ini sedang ramai-ramainya dan grafiknya mulai meningkat, maka sebenarnya kendali ppkm memang penting. Maka yang saya katakan ini wake up call agar ‘hey hey ada loncengnya lho ini semua siaga lho’,” paparnya.

Untuk itu, dia meminta masyarakat kembali mengaktifkan Jogo Tonggo. Satgas juga harus terus bergerilya terutama untuk mengingatkan kembali masyarakat tentang protokol kesehatan. Serta percepatan vaksin, dengan prioritas anak usia 6-11 tahun, para lansia dan orang dengan komorbid.

“Karena ini kelompok rentan. Rata-rata dari kasus yang ada ini yang mendapatkan situasi cukup fatal mereka belum divaksin,” ujarnya.

Update Data Kasus Covid-19

Ganjar juga terus berkoordinasi dengan para Bupati dan Wali Kota serta meminta rumah sakit untuk terus meng-update data kasus.

“Saya minta tolong untuk diupdate terus menerus, tapi alat WGS (Whole Genome Sequencing) kita minta untuk bisa lebih cepat,” kata Ganjar.

Upaya itu dilakukan dengan harapan temuan varian Omicron dapat diketahui lebih cepat. Ganjar mengatakan, pengalaman di daerah yang ditemukan varian Omicron ternyata pasiennya sudah sembuh.

“Problemnya satu, ini waktu ngetesnya lama, maka beberapa kasus kemarin yang ditemukan seperti di Semarang umpama, saya komunikasi dengan para bupati wali kota, pak hendi juga udah menjelaskan, keyika kita umumkan ke publik pasiennya udah sembuh, terus kemudian yang di cilacap, pekalongan juga kita sampaikan, rata-rata mereka udah sembuh,” ujarnya.

Meski begitu, Ganjar menegaskan tidak boleh meremehkan. Perpanjangan PPKM di tengah merebaknya kasus Covid-19 vvarian Omicron ini harus membuat masyarakat lebih hati-hati.

“Jadi sebenarnya bukan kita meremehkan tapi ini mesti hati-hati,” tandasnya.

Seperti diketahui, pemerintah memperpanjang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa-Bali sepekan ke depan atau pada 25-31 Januari 2022. Koordinator PPKM Jawa-Bali, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan dari sisi level PPKM terjadi peningkatan jumlah kabupaten/kota yang masuk ke level 1. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.