in

Pastikan Awal Ramadan, UIN Walisongo Terjunkan Rukyatul Hilal di Empat Titik

Untuk memastikan apakah Ramadan akan dimulai Sabtu atau Minggu, bergantung pada hasil rukyah.

UIN Walisongo Semarang menerjunkan tim rukyatul hilal di empat lokasi di Jateng untuk menentukan awal Ramadan tahun ini. (istimewa)

SEMARANG (jatengtoday.com) – Universitas Islam Negeri (UIN) Walisongo Semarang menerjunkan tim pengamatan bulan (rukyatul hilal) bulan Ramadan 1443 H di empat titik lokasi yang berbeda di Jateng. Yakni Planetarium dan Observatorium UIN Walisongo Semarang, Menara Al Husna Masjid Agung Jawa Tengah, Pelabuhan Kendal dan Pantai Kartini Jepara.

Kepala Pusat Pengabdian kepada Masyarakat Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarkaat (LP2M) UIN Walisongo, M Rikza Chamami menuturkan, empat titik lokasi yang berbeda merupakan bagian ikhtiar bersama untuk memastikan tanggal 1 Ramadhan dari berbagai tempat yang berbeda.

Dikatakan, rukyatul hilal merupakan kegiatan rutin yang dilakukan oleh UIN Walisongo Semarang menjelang Ramadan. Selain untuk Puasa Ramadhan, kegiatan rukyatul hilal juga biasansya dilakukan untuk memastikan 1 Syawal, 1 Dzulhijjah dan 1 Muharram.

Untuk kegiatan rukyatul hilal 1 Ramadhan, UIN Walisongo Semarang berkerjasama dengan Kantor Kementerian Agama Wilayah Jawa Tengah, Kemenag Kendal, Lajnah Falakiyyah PCNU Jepara dan Tim Hisab MAJT.

“Kami mendapatkan kepercayaan dari Kementerian Agama dan Organisasi Kemasyarakatan untuk ikut serta mengabdi dalam menentukan awal Ramadan 1443 H ini,” paparnya.

Tim rukyatul hilal dari UIN Walisongo nantinya akan diterjunkan di 4 lokasi tersebut. Menurut Dosen Ilmu Falak (Astronomi Islam), tim yang diterjunkan adalah pihak dosen dibantu para mahasiswa S1 dan S2 Jurusan Ilmu Falak. Mereka akan diterjunkan untuk mengamati visibilitas hilal atau bulan sabit muda saat matahari terbenam, sebagai tanda pergantian bulan pada kalender Hijriah.

“Ini untuk memastikan apakah Ramadan akan dimulai Sabtu atau Minggu, bergantung pada hasil rukyah. Untuk penentuan awal ramadan 1443 H, UIN Walisongo tetap menunggu keputusan sidang Isbat yang dilaksanakan oleh Kementerian Agama RI petang ini,” imbuh Ahmad Adib Rofiuddin MSI, Sekretaris Program Studi S2 Ilmu Falak UIN Walisongo.

Sejauh ini, kata Adib, posisi hilal pada akhir bulan Sya’ban 1443 H di seluruh wilayah Indonesia tidak ada yang mencapai 3 derajat. Artinya besar kemungkinan hilal tidak akan terlihat.

“Ini berarti bahwa kriteria baru Menteri-Menteri Agama Brunei, Indonesia, Malaysia dan Singapura (MABIMS) yang digunakan oleh Kemenag RI mulai tahun 2022 ini belum terpenuhi, sehingga kecil kemungkinan hilal akan terlihat,” timpalnya.

Kegiatan rukyatul hilal ini menjadi penting sebagai uji verifikasi kriteria MABIMS baru yang akan digunakan sebagai acuan dalam penentuan awal bulan hijriah di tahun-tahun berikutnya.

Sebelumnya, UIN Walisongo telah menggelar Lokakarya Imsakiyah Ramadan yang menghasilkan jadwal waktu shalat, waktu imsak dan waktu buka puasa sebagai pegangan umat Islam menghadapi Ramadan. (*)

Ajie MH.