in

Nike Gugat StockX atas Perdagangan NFT Sepatu Palsu

Ada sekitar 500 keluhan yang artinya ada 500 NFT yang dijual StockX dengan desain sepatu Nike.

Logo Nike. (antara/reuters/carlo allegri)

JAKARTA (jatengtoday.com) – Nike menggugat platform StockX di pengadilan federal New York karena menjual produk Nike yang disebutnya tidak sah dan menandai gugatan tersebut atas aset digital NFT.

Nike mengatakan NFT StockX melanggar merek dagangnya dan cenderung membingungkan konsumen. Gugatan NIKE meminta ganti rugi uang yang tidak ditentukan dan meminta StockX memblokir penjualan mereka.

Dikutip dari Reuters, Sabtu (5/2/2022), platform StockX yang berbasis di Detroit memang kerap dikunjungi masyarakat untuk membeli sepatu, tas, atau barang mewah lainnya.

StockX menjual produk yang totalnya ditaksir sebesar 3,8 miliar dolar AS atau setara Rp54 triliun.

Baca Juga: Peluang dan Risiko di Balik Tren NFT

Gugatan dilayangkan Nike setelah beberapa konsumennya mengajukan permintaan penukaran NFT sepatu kets desain Nike dengan versi fisik. Setelah diusut rupanya konsumen itu membeli NFT yang dinilai Nike merupakan NFT tidak resmi dari StockX.

Konsumen menerima pesan bahwa NFT itu dapat ditukar menjadi bentuk fisik sepatu dalam waktu dekat teriming- iming dan akhirnya membeli NFT itu.

Ada sekitar 500 keluhan yang artinya ada 500 NFT yang dijual StockX dengan desain sepatu Nike.

Nike pun menggugat StockX karena membuat harga NFT yang tidak masuk akal dan juga persyaratan yang tidak jelas untuk para konsumen yang dirugikan.

Merusak Reputasi

Karena merugikan konsumen dan membawa nama Nike, maka Nike merasa bisnis stockX itu telah merusak reputasi Nike.

Terkait NFT, Nike baru akan merilis produk virtualnya di akhir Februari 2022 bersama dengan studio RTFKT yang diakuisisinya pada Desember 2021.

Baca Juga: Platform Jual Beli NFT OpenSea Akuisisi Dompet Kripto Dharma Labs

Dalam beberapa tahun terakhir, NFT menjadi viral dan digandrungi masyarakat global.

Namun masalah mulai muncul khususnya gugatan- gugatan hukum di AS karena adanya pelanggaran hak cipta.

Sebagai contoh pada Januari 2022 Hermes menggugat Mason Rothschild atas NFT “MetaBirkin” yang merupakan versi digital dari tas Birkin perusahaan Prancis itu.

Lalu Quentin Tarantino digugat oleh Miramax atas rencananya yang ingin melelang film “Pulp Fiction” (1994) sebagai NFT.

Miramax merupakan studio yang membantu Quentin Tarantino menyutradarai film tersebut. (ant)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *