in

Tahun Depan Grab Indonesia Operasikan Mobil Listrik Hyundai Ioniq

JAKARTA (jatengtoday.com) – PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia (HMMI) bersama Grab Indonesia meluncurkan Hyundai IONIQ Electric yang akan dioperasikan sebagai layanan mobilitas EV (electric vehicle) oleh perusahaan aplikasi tersebut. Pada tahap awal kemitraan, Grab Indonesia akan mengoperasikan 20 unit Hyundai IONIQ Electric di DKI Jakarta pada awal 2020.
Hyundai IONIQ Electric menandai awal perjalanan Hyundai dan Grab Indonesia untuk menghadirkan solusi mobilitas ramah lingkungan di Nusantara.
“Kami berkomitmen untuk memimpin elektrifikasi di bawah Strategi 2025 dengan fokus pada penyajian produk dan layanan yang paling diinginkan oleh pelanggan,” kata Presiden Direktur Hyundai Motor Manufacturing Indonesia Yoon Seok Choi dalam keterangan tertulisnya, Jumat (13/12/2019).
“Kami merasa terhormat atas kemitraan dengan Grab, yang disertai dukungan dari pemerintah dalam merangkul masa depan mobilitas dengan kendaraan listrik. Indonesia adalah pasar besar dan kami akan melakukan yang terbaik untuk mempersiapkan negara ini dengan masa depan,” lanjutnya.
Hyundai IONIQ Electric adalah generasi penerus kendaraan ramah lingkungan dari Hyundai yang memiliki kapasitas baterai 38,3 kWh dan dapat diisi ulang hingga 80 persen hanya dalam 57 menit dengan fast-charging (50-kW). Ketika baterai terisi penuh, Hyundai IONIQ mampu menempuh jarak mengemudi hingga 373 km.
Ridzki Kramadibrata, President Grab Indonesia mengatakan bahwa Grab juga berkomitmen untuk memberikan perbedaan yang berarti terhadap cara orang-orang berpergian melalui jaringan transportasi berkelanjutan bagi lingkungan.
“Kami sangat senang terhadap Hyundai, investor dan mitra strategis yang berharga, yang memiliki kesamaan visi dan keinginan dengan kami untuk mengembangkan ekosistem EV dan mendefinisikan kembali pasar mobilitas masa depan, tidak hanya di Indonesia, tapi juga di seluruh Asia Tenggara,” kata Ridzki.
Sebagaimana diumumkan bulan lalu, Hyundai menyatakan komitmennya di depan Presiden Joko Widodo untuk memperkuat sektor otomotif melalui pengembangan pusat manufaktur ASEAN pertama di negara ini.
Hyundai juga menjajaki peluang memproduksi kendaraan listrik berbasis baterai. Selain itu, investasi dan pembangunan tersebut akan memberikan nilai tambah bagi perekonomian nasional dengan membuka lebih dari 23.000 lapangan kerja baru.
“Yang dibutuhkan negara kita saat ini adalah bagaimana meningkatkan efisiensi energi serta mewujudkan kualitas udara yang bersih, hal tersebut juga disampaikan melalui Peraturan Presiden No. 55 tahun 2019 mengenai Percepatan Program Kendaraan Bermotor Listrik,” kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi RI Luhut Binsar Panjaitan.
Kemitraan ekosistem EV di Asia Tenggara telah dimulai oleh Hyundai dan Grab sejak 2019 di Singapura, yaitu saat Hyundai mendistribusikan 200 unit KONA EV kepada Grab dalam menginisiasi pilot projectnya di negara tersebut.
Di samping itu, Hyundai telah menyiapkan rencana jangka panjang untuk lebih jauh lagi membangun ekosistem EV di Indonesia. Setelah melihat kemajuan Hyundai IONIQ Electric dengan Grab Indonesia, Hyundai juga akan menjual lini produk EV-nya kepada konsumen Tanah Air.
Melalui terobosan dalam clean mobility technology, Hyundai hendak menjadi produsen EV terbesar ketiga di dunia pada tahun 2025. (ant)
editor : tri wuryono

Tri Wuryono