in

Selesaikan Kemiskinan Ekstrem di Jateng, Ganjar Pranowo Gunakan Jurus Pancasila

Gubernur Ganjar Pranowo menggunakan jurus Pancasila untuk menangani kemiskinan ekstrim di Jateng. (istimewa)

SEMARANG (jatengtoday.com) – Lima daerah di Jateng masuk dalam kategori kemiskinan ekstrem. Yakni Brebes, Banjarnegara, Banyumas, Kebumen dan Pemalang.

Gubernur Ganjar Pranowo menggunakan jurus Pancasila untuk mengatasi kemiskinan ekstrem. Yakni gotong-royong.

“Kita punya PR untuk menurunkan kemiskinan ekstrem. Ada lima daerah yang jadi perhatian. Program dari pemerintah hanya memberikan top up kepada keluarga miskin. Saya pikir itu saja tidak cukup, karena persoalan kemiskinan itu ada soal rumah, jamban, air dan penerangan,” kata Ganjar.

Pihaknya memang mendorong gotong-royong untuk menyelesaikan itu. Sejumlah BUMN, BUMD, Baznas dan CSR dioptimalkan untuk menyelesaikan persoalan tersebut.

“Hari ini alhamdulillah PLN memberikan bantuan dari sisi penerangan. Sehingga, menangani kemiskinan dari sisi kemiskinan itu bisa diselesaikan. Ada 750 sambungan dimana 711 sudah terpasang, dan dari APBD kita juga sudah bantu 698. Kita kombinasikan agar lebih cepat,” jelasnya usai penyerahan bantuan listrik gratis di kantor gubernur, Rabu (22/12/2021).

Sementara untuk penanganan kemiskinan ekstrem di lima daerah itu, Ganjar mengatakan sudah berjalan baik. Pihaknya optimis, dengan kekuatan lokal dan gotong royong, hal itu bisa diselesaikan dengan cepat.

“Secara reguler kita selesaikan di 2022.¬†Tapi untuk program bantuan top up dari pemerintah sudah 90 persen disalurkan. Untuk yang lain seperti rumah tidak layak huni, jambanisasi, listrik, air dan lainnya kita selesaikan gotong royong,” tuturnya.

Sampai saat ini Ganjar terus mengebut penyelesaian program itu. Tidak hanya mengandalkan APBN maupun APBD, Ganjar menggandeng sejumlah pihak untuk gotong-royong menyelesaikan persoalan kemiskinan ekstrem itu.

Sementara itu, GM PLN unit induk distribusi Jateng DIY, Irwansyah mengatakan, pihaknya akan menyuport penuh penanganan kemiskinan ekstrem di Jateng dari sektor penerangan. Untuk tahun ini, ada 750 rumah tangga yang menjadi target pemasangan listrik gratis.

“Sementara untuk tahun depan, kita akan kembali bantu pemasangan untuk 2500 rumah tangga. Selain itu, akan ada bantuan-bantuan program lain yang akan kita integrasikan dengan pemerintah daerah,” tandasnya. (*)

Ajie MH.