in

17 Kantor Patra Niaga di Jateng-DIY Wajibkan Aplikasi PeduliLindungi

Executive GM Pertamina Patra Niaga RJBT Subholding Commercial & Trading PT Pertamina, Putut Andriatno saat mencoba check in PeduliLindungi lewat QR code sebelum masuk kantor. (istimewa)

SEMARANG (jatengtoday.com) – Sebanyak 13 kantor Patra Niaga di wilayah Jateng-DIY mulai mewajibkan QR code aplikasi PeduliLindungi. Hal ini merupakan upaya PT Pertamina Patra Niaga Regional Jawa Bagian Tengah (RJBT) untuk menekan angka penyebaran Covid-19.

Executive GM Pertamina Patra Niaga RJBT Subholding Commercial & Trading PT Pertamina, Putut Andriatno mengakui, tingkat penularan Covid-19 dalam beberapa pekan terakhir memang telah menunjukkan grafik yang melandai.

Meski begitu, kewaspadaan harus tetap dijaga untuk mengantisipasi kembali kenaikan kasus karena peningkatan aktivitas tatap muka seperti di kegiatan perkantoran.

Melalui penerapan aplikasi PeduliLindungi ini, dia berharap dapat mempermudah pemeriksaan terhadap semua pekerja dan tamu yang masuk ke lingkungan kantor Patra Niaga Jawa Bagian Tengah dan mencegah terjadinya penularan Covid-19 di lingkungan kerjanya.

Dikatakan, dengan penerapan QR Code PeduliLindungi ini, diharapkan mampu mengelola risiko penyebaran Covid-19 dengan memastikan seluruh pihak yang keluar dan masuk dalam gedung telah melakukan vaksinasi serta dapat membantu pemerintah dan otoritas kesehatan setempat.

“Setiap orang yang akan masuk kantor, baik itu pekerja maupun tamu eksternal yang hendak memasuki gedung harus melewati proses screening dengan melakukan scan pada QR Code PeduliLindungi dan untuk tamu yang memasuki gedung akan diminta untuk menunjukkan hasil test antigen yang berlaku maksimal 1×24 jam di aplikasi tersebut,” paparnya, Rabu (8/12/2021).

Pertamina Patra Niaga RJBT juga gencar mengimbau pekerjanya untuk memaksimalkan fasilitas virtual meeting untuk berkoordinasi dengan tamu eksternal.

Pihaknya juga memaparkan bahwa sebelum adanya penerapan aplikasi PeduliLindungi di 17 kantor RJBT, telah memberlakukan peraturan bagi tamu (pihak eksternal) yang berkunjung wajib menunjukkan hasil pemeriksaan Antigen yang berlaku maksimal 2×24 jam dan hingga kini secara berkala melakukan kegiatan pemeriksaan Antigen bagi seluruh pekerja dan tenaga jasa penunjang di lingkungannya.

Lebih jauh, putut mengungkapkan bahwa saat ini telah memberlakukan sistem kerja Work From Office (WFO) maksimal sebanyak 75 persen dari kapasitas noemal untuk kantor unit dan kantor cabang di mana penerapannya akan diperbaharui sesuai status Level PPKM di daerah setempat.

Untuk alasan kehandalan operasional, unit operasional seperti kantor DPPU, Fuel Terminal serta Integrated Terminal tetap melakukan WFO sesuai kapasitas yang disetujui oleh pihak medical dan pimpinan tertinggi region dan membatasi kunjungan tamu eksternal.

“Semua pekerja dan Tenaga jasa penunjang di lingkungan patra niaga  jawa bagian tengah atau sebanyak 100 persen telah mendapat vaksin dosis kedua,” harapnya.

Adapun QR Code yang telah diperoleh sesuai dengan kebijakan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan tersebut diterapkan pada 17 titik. Yaitu Fuel Terminal Lomanis, Fuel Terminal Tegal, Fuel Terminal Boyolali, Integrated Terminal Semarang, Branch Office Yogyakarta, Integrated Terminal Fuel Cilacap, DPPU Ahmad Yani, Kantor Unit Semarang, Fuel Terminal Rewulu, DPPU YIA, DPPU Adi Sucipto, Kantor SAM Tegal, Booster Kutowinangun, TBBM Cepu, Fuel Terminal Maos, DPPU Adi Soemarmo dan Integrated Terminal LPG Cilacap. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.