in

Seorang ASN Jadi Tersangka Kasus Percaloan Perekrutan Calon PNS

Korban dijanjikan lulus tes calon ASN dengan syarat memberikan sejumlah uang.

Kepala Satreskrim Polresta Mataram Kompol Kadek Adi Budi Astawa (tengah) menunjukkan barang bukti dan tersangka kasus percaloan perekruta Calon ASN di Mataram, NTB, Rabu (6/7/2022). ANTARA/Dhimas B.P.

MATARAM (jatengtoday.com) – Kepolisian Resor Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, menetapkan seorang perempuan berstatus Aparatur Sipil Negara (ASN) berinisial JN sebagai tersangka kasus percaloan perekrutan calon Pegawai Negeri Sipil (PNS) atau ASN tahun 2021.

Kepala Satreskrim Polresta Mataram Komisaris Polisi Kadek Adi Budi Astawa di Mataram, Rabu, mengatakan penetapan JN, 42 tahun, sebagai tersangka berawal dari tindak lanjut laporan korban.

“Dalam laporan, JN ini awalnya menjanjikan korban lulus tes calon ASN di RSUD Kota Mataram pada tahun lalu. Syaratnya harus serahkan uang sebagai jaminan,” kata Kadek Adi.

Uang jaminan tersebut, jelasnya, senilai Rp 28 juta. Uang disetorkan secara berkala, mulai dari Rp 10 juta, Rp 15 juta, dan terakhir Rp 3 juta.

“Karena tidak lulus, korban menagih janji pengembalian uang namun tersangka tidak bisa menepati janji sampai akhirnya dilaporkan,” ujarnya.

Dalam proses penyelidikan, lanjutnya, polisi telah menemukan alat bukti yang menguatkan perbuatan JN melanggar hukum.

“Jadi, dari hasil gelar perkara, perbuatan tersangka JN ini memenuhi unsur pidana penipuan dan penggelapan,” ucap dia.

BACA JUGA: Awas, Calo Berkeliaran saat Tes CPNS

Barang bukti yang menguatkan perbuatan pidana tersebut, antara lain, kuitansi penyerahan uang dari korban kepada tersangka dan surat perjanjian yang dibuat secara tertulis.

“Dalam surat perjanjian itu tersangka menjanjikan korban lulus tes calon ASN dengan syarat menyerahkan uang,” katanya. (ant)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.