in

Beragam Cara Penularan Cacar Monyet yang Perlu Diketahui

Virus cacar monyet cenderung mempengaruhi permukaan kulit dan beberapa permukaan mukosa.

Ilustrasi virus cacar monyet. (foto: world health organizaton)

WABAH cacar monyet terus meningkat menjadi lebih serius. Bahkan Amerika Serikat sudah menyatakan itu sebagai darurat kesehatan masyarakat. Benarkah virus cacar monyet lebih cepat menyebar dibandingkan coronavirus disease (Covid-19)?.

Pada awal pandemi Covid-19, kekhawatiran bahwa virus corona dapat hidup di permukaan membuat banyak orang mengenakan sarung tangan di depan umum dan membersihkan bahan makanan begitu pulang dari toko.

“Tidak seperti coronavirus, virus cacar monyet dapat ditularkan dari orang ke orang melalui benda, kain, atau permukaan yang terkontaminasi,” kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), dikutip dari health, Selasa (9/8/2022).

Tetapi meskipun virus dapat hidup di permukaan, para ahli mengatakan kemungkinan terkena cacar monyet dengan cara ini rendah.

Proses Transmisi

Menurut CDC, cacar monyet, seperti virus cacar lainnya, dapat hidup di kain, permukaan, atau benda hingga 15 hari, terutama di lingkungan yang sejuk atau dengan kelembapan rendah.

Orang dengan cacar monyet biasanya memiliki lesi cacar di tubuh mereka—jika lesi tersebut bersentuhan dengan permukaan atau kain, virus dapat menempel di sana dan mencemarinya. Hal yang sama berlaku untuk cairan tubuh atau sekresi pernapasan seseorang yang terinfeksi cacar monyet.

Baca Juga: Ditemukan Satu Warga Jateng Suspek Cacar Monyet, Begini Kondisinya

Permukaan atau benda yang terinfeksi ini, yang disebut fomites, dapat menularkan virus ke orang yang sehat.

“Virus cacar monyet cenderung mempengaruhi permukaan kulit dan beberapa permukaan mukosa—sehingga, mereka menyebar lebih banyak melalui kontak langsung tetapi juga melalui sekresi pernapasan,” kata Nicholas Turner, asisten profesor kedokteran MD di Duke University School of Medicine.

“Kemampuan untuk bereplikasi di dalam lesi kulit itulah yang memungkinkan virus cacar menular melalui kontak.”

Tetapi meskipun virus dapat bertahan hidup di permukaan dan berpindah ke individu yang sehat, itu jauh dari cara penularan yang paling umum.

“Sebagian besar infeksi tampaknya terjadi dari kontak langsung orang ke orang,” kata Sumit Chanda, PhD, seorang profesor imunologi dan mikrobiologi di Scripps Research.

“Bukan tidak mungkin untuk mendapatkannya melalui apa yang disebut transmisi yang digerakkan oleh fomite,” kata Chanda.

“Jika seseorang yang memiliki banyak cacar yang bereplikasi aktif ini tidur di tempat tidur dan Anda memiliki kontak yang sangat dekat, itu telah didokumentasikan. Tapi itu sangat jarang terjadi.”

Dia menambahkan, hanya jika keadaannya benar—ada virus aktif pada fomite dan seseorang menyentuh hidung, mulut, atau lubang lain di tubuh setelah kontak—mungkin seseorang bisa terkena cacar monyet.

Jadi, siapa yang perlu khawatir tentang penularan cacar monyet dari permukaan atau benda yang terinfeksi? Pada titik ini, tidak banyak orang. “Kecuali Anda berada di sekitar orang yang terinfeksi, itu bukan sesuatu yang perlu Anda waspadai,” kata Chanda.

Berdasarkan tingkat penularan masyarakat saat ini, duduk di restoran atau mencoba pakaian, misalnya, kemungkinan merupakan kegiatan berisiko sangat rendah.

“Ini tampaknya tidak menjadi kontributor utama penularan di ruang publik,” kata Dr. Turner. “Ini mungkin masalah yang lebih besar untuk pengaturan tertentu, seperti individu yang menangani binatu rumah sakit atau hotel.”

Tetapi jika penularan masyarakat meningkat dan cacar monyet mulai beredar dalam jumlah yang lebih besar di daerah-daerah tertentu, Chanda menambahkan, itu mungkin saat yang tepat bagi orang untuk mempertimbangkan kembali untuk ekstra hati-hati dan menerapkan kembali tindakan pencegahan dalam rutinitas sehari-hari.

Mudah Dimatikan

Berita baiknya adalah meskipun virus cacar monyet dapat bertahan untuk sementara waktu, tidak sulit untuk membunuhnya.

“Poxvirus umumnya cukup rentan terhadap sebagian besar sabun, pembersih, dan disinfektan. Mereka tidak sesulit untuk dibunuh seperti virus yang lebih keras seperti norovirus misalnya,” jelas Dr. Turner.

“Ini sebagian berkaitan dengan fakta bahwa virus cacar memiliki selubung—lapisan lipid seperti membran sel kita sendiri—yang lebih rentan terhadap pengeringan atau penghancuran oleh bahan pembersih.”

Baca Juga: Tubuh Pasien Suspek Cacar Monyet di Jateng Dipenuhi Cacar dari Kepala sampai Kaki

Ini terutama benar jika objek yang terkontaminasi adalah benda yang tidak berpori—misalnya meja counter, sakelar lampu, atau peralatan.

Jika ada sesuatu yang keropos—seperti seprei, sofa, atau pakaian—dapat menempel pada virus cacar monyet untuk jangka waktu yang lebih lama. Ini juga cenderung menjadi hal-hal yang mungkin memiliki kontak lebih langsung dengan lesi pada tubuh seseorang juga, tambah Dr. Turner.

Meski begitu, metode desinfektan sederhana biasanya berhasil dalam hal membersihkan benda-benda yang Anda khawatirkan akan menjadi fomites.

Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) memiliki situs web di mana orang dapat menyaring melalui produk yang telah disetujui badan tersebut untuk membunuh virus tertentu.

Cacar monyet, yang diklasifikasikan sebagai virus Tingkat 1, dapat dibunuh dengan produk rumah tangga untuk permukaan keras, termasuk produk dengan bahan aktif standar seperti pemutih, hidrogen peroksida, dan etil alkohol. Situs web EPA juga menyertakan rekomendasi disinfektan untuk permukaan berpori. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.