in

Biofuel Simpan Bahaya Besar di Balik Janji Ramah-Lingkungan

Mengungkap sisi gelap biofuel yang berbahaya bagi lingkungan hidup. Tidak seramah-lingkungan yang dibayangkan orang.

BAHAYA BIOFUEL. Masalah klask: pembakaran menggunakan kayu. Biofuel berbahaya bagi lingkungan? (Image: DALL-E)

Biofuel didefinisikan sebagai bahan bakar yang dihasilkan langsung dari bahan organik—biomassa—termasuk tanaman, limbah pertanian, dan kotoran hewan. Biofuel dianggap sebagai alternatif energi terbarukan yang dapat menggantikan bahan bakar fosil, dengan janji mengurangi emisi gas rumah kaca dan meningkatkan keamanan energi.

Dalam perjalanan global menuju sumber energi yang lebih bersih, biofuel seringkali dipromosikan sebagai alternatif ramah lingkungan yang menjanjikan penggantian bahan bakar fosil. Namun, realitas yang tersembunyi di balik penggunaan biofuel, terutama yang berbasis kayu, mengungkap dampak lingkungan dan kesehatan yang serius, meruntuhkan klaim netralitas karbon yang sering dikemukakan.

Pembakaran Kayu untuk Biofuel

Pembakaran kayu, sumber utama biofuel, menghasilkan lebih dari sekadar CO2—mengancam kesehatan publik dan kualitas udara yang kita hirup.

Metode pembakaran kayu, meski kuno, menghasilkan lebih dari sekadar emisi karbon dioksida. Jelaga dan partikel karbon yang dilepaskan ke atmosfer berdampak negatif signifikan pada kualitas udara dan kesehatan manusia. Pada tahun 2018, polusi partikel bertanggung jawab atas sekitar 379.000 kematian dini di Uni Eropa, dengan pembakaran kayu menjadi kontributor utama. Analisis lebih lanjut mengindikasikan bahwa paparan jangka panjang terhadap partikel halus dapat memicu penyakit kardiovaskular, gangguan pernapasan, dan risiko kanker.

Mitos Netralitas Karbon Biofuel

Biofuel, jauh dari netral karbon, menimbulkan pertanyaan serius tentang keberlanjutannya, mengungkap celah dalam klaim ramah lingkungan.

Keberlanjutan biofuel sering dipertanyakan, terutama karena jauh dari netral karbon. Studi membuktikan bahwa pohon yang ditebang dan dibakar untuk bioenergi membutuhkan waktu berabad-abad untuk digantikan, dan itu pun hanya jika hutan diperbaharui. Namun, kenyataannya banyak negara pengimpor kayu biofuel tidak melakukan reforestasi yang memadai, dan lahan bekas hutan seringkali digunakan untuk ekspansi pertanian, menghasilkan emisi karbon yang lebih tinggi per unit energi dibandingkan dengan minyak atau gas.

Kasus Pembangkit Listrik Drax

Kasus pembangkit listrik Drax di Inggris mengungkap kontradiksi antara subsidi ramah lingkungan dan dampak deforestasi akibat biofuel.

Pembangkit listrik Drax di Inggris, yang mendapat subsidi ramah lingkungan senilai £6 miliar, menyoroti paradoks dalam klaim biofuel sebagai solusi berkelanjutan. Investigasi menunjukkan bahwa kayu yang digunakan berasal dari hutan tua, merusak biodiversitas dan fungsi ekosistem yang tidak tergantikan. Pengiriman kayu dari Amerika Utara ke Inggris menambah jejak karbon yang signifikan, menantang klaim netralitas karbon dari energi biofuel.

Dampak Sosial dan Ekonomi

Eksploitasi hutan untuk biofuel bukan hanya menimbulkan kerugian lingkungan, tetapi juga dampak sosial dan ekonomi. Masyarakat adat dan lokal yang mengandalkan hutan untuk mata pencaharian mereka sering terpinggirkan, sementara janji pekerjaan baru dalam industri biofuel jarang terpenuhi dengan adil. Subsidi besar-besaran untuk biofuel juga mengalihkan dana dari teknologi energi terbarukan lain yang lebih efisien dan berkelanjutan.

Alternatif Energi Bersih

Dalam menghadapi tantangan ini, penting untuk menjelajahi alternatif yang lebih bersih dan lebih berkelanjutan. Tenaga surya, angin, nuklir, panas bumi, pasang surut, dan gelombang menawarkan potensi untuk energi rendah karbon yang dapat mengurangi ketergantungan pada biofuel dan bahan bakar fosil. Investasi dalam penelitian dan pengembangan teknologi ini esensial untuk mempercepat transisi ke ekonomi energi bersih.

Kontradiksi antara klaim ramah lingkungan dan dampak nyata penggunaan biofuel menunjukkan perlunya evaluasi ulang kebijakan energi saat ini. Memfokuskan sumber daya pada solusi yang benar-benar berkelanjutan adalah kunci untuk mengatasi krisis iklim. Dengan berinvestasi pada energi surya, angin, nuklir, dan sumber terbarukan lainnya, kita dapat mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan dan memajukan pembangunan energi bersih yang berkelanjutan.

Kita harus mengakui bahwa penggunaan biofuel, terutama dari kayu, sebagai solusi energi terbarukan membutuhkan pertimbangan ulang. Penting untuk menghindari solusi yang merugikan lingkungan dan kesehatan publik, dan sebaliknya, beralih ke alternatif yang benar-benar berkelanjutan. Masa depan energi kita harus berfokus pada mengurangi dampak lingkungan sambil menyediakan energi bersih dan terjangkau untuk semua.

Dengan pendekatan yang kritis terhadap biofuel dan pengalihan fokus ke alternatif energi yang lebih berkelanjutan, artikel ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan mendorong diskusi dan tindakan terhadap solusi energi bersih yang benar-benar efektif dan berkelanjutan. Ini bukan hanya tentang penghematan energi, tapi tentang menjaga keberlanjutan planet kita untuk generasi yang akan datang. [dm]

Day Milovich

Webmaster, artworker, penulis, konsultan media, tinggal di Rembang dan Semarang.